my company

my company

Archives

Jangan Ditangisi Apa yang Bukan Milikmu




Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa kecewa. Kecewa sekali. Sesuatu yang luput dari genggaman, keinginan yang tidak tercapai dan kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan.

Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran. Masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki menuju majlis-majlis ilmu dan majlis-majlis zikir yang akan memberikan ketenteraman jiwa.

Hidup ini ibarat belantara. Tempat kita mengejar pelbagai keinginan dan impian. Dan memang manusia diciptakan mempunyai kehendak serta mempunyai keinginan. Tetapi bukan semua yang kita inginkan dapat dicapai. Sesungguhnya tidak mudah menyedari bahawa apa yang bukan menjadi hak kita tak perlu kita tangisi. Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak punya satu hukum: harus berjaya, harus bahagia atau harus-harus yang lain.

Betapa banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahawa hakikatnya semua itu pemberian Allah sehingga membuatnya sombong dan bertindak sewenang-wenangnya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan betul. Padahal dimensi tauhid dari kegagalan adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita. Padahal hakikat kegagalan adalah tidak terengkuhnya apa yang memang bukan hak kita.

Apa yang memang menjadi milik kita di dunia, samada rezeki, jawatan atau kedudukan, pasti Allah akan berikan. Tetapi apa yang memang bukan milik kita, kita tidak akan mampu miliki; walaupun ia nyaris menghampiri kita atau meskipun kita bermati-matian berusaha mendapatkannya.

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.." (Surah Al-Hadid: 22-23)

Maka sudahlah, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!




Aishah (part 3)

Pagi tadi, semasa saya sedang menyemak bacaan al-Quran isteri saya, tiba-tiba umi membuat panggilan telefon. Panggilan dari Kelantan. Terkejut juga saya, ingatkan ada apa-apa berita kecemasan dari sana. Oh, rupanya berita yang menggembirakan.

Aduh, saya tidak mampu nak menceritakan berita gembira ni kepada isteri tercinta. Hati saya gembira bukan main lagi. Gembira itu terus marak dan merebak, umpama api yang tidak terjaga. Mahu saja saya melompat hingga ke siling rumah, mujur isteri ada di sisi. Hehe. Oh, umi mengkhabarkan tentang kelahiran anak kedua abang saya. Alhamdulillah, kakak ipar saya selamat melahirkan seorang lagi tentera untuk agama.

Lelaki. Ya, saya dan isteri baru dapat lagi seorang anak saudara lelaki. Maknanya, keluarga kami akan bertambah ceria dengan kehadirannya. ‘Muhammad al-Syathibi namanya’, kata umi. Al-Syathibi, nama itu biasa saya dengar. Dua kitabnya, al-I`tisham dan al-Muwafaqat dikatakan mampu menandingi lebih dari seribu kitab. Seorang ulama yang tidak terbandingkan. Hebat betul nama anak saudara saya yang kedua ni, nama anak saudara pertama pun hebat juga, Muhammad Salehuddin al-Ayubi.

Isteri saya terus menutup al-Quran dan mengucupnya, lalu menongkat di riba untuk mendengar perbualan saya dan umi. Aisyah sudah tertidur di riba uminya sejak selesai solat Subuh bersama. Masih mengantuk agaknya.

“Bila kamu nak tambah cucu umi? Kesian Aisyah takde adik tu,” kata umi kepada saya. Aduh, soalan yang sudah di agak setiap kali umi menelefon saya. Aisyah sekarang sudah berumur 4 tahun. Memang, saya akui dia sudah besar. Sepatutnya dia sudah mempunyai adik.

“Sabarlah umi. InsyaAllah lagi empat bulan bertambahlah cucu umi tu..hehe..” mata saya meleret kepada isteri sambil tersenyum dan mengenyit mata.

“Alhamdulillah, orang rumah sihat tak?” ceh, umi guna bahasa ‘orang rumah’ pulak.

Macamlah saya ni dah tua. Harap-harap isteri tak dengar, mana la tau kecil hatinya. Orang mengandung ni macam-macam ragam. Giliran suaminya la yang kena jaga hati, jaga makan minum, jaga pakaian. Sekali-sekala betukar ‘servis’, apa salahnya.

Rajin betul umi tanya khabar anak menantunya. Maklumlah semua duduk luar negeri, jauh-jauh pulak tu. Selalu juga saya menghubungi umi dan abah di Kelantan, cuma panggilan pagi ni sedikit istimewa dan mengejutkan. Umi meminta saya memberi telefon kepada isteri saya. Lama juga dia berborak dengan umi. Sekali-sekala isteri saya tergelak kecil dan tersenyum panjang. Adalah tu petua-petua pelik untuk orang mengandung dari umi.

Saya mengusap ubun-ubun Aisyah. Dah besar rupanya anak sulung saya ni. Tapi biasalah, besar-besar pun masih manja. Macam uminya juga. Mujur abahnya tak manja.haha..

“Awak pernah dengar tak cerita bagaimana Luqmanul Hakim mendidik anaknya sebelum dia berkahwin?” saya bertanya kepada isteri selepas dia menamatkan perbualan dengan umi. Berkerut juga dahi isteri saya bila mendengar soalan yang agak pelik. Bagaimana nak mengajar sedangkan berkahwin pun belum, apatah lagi mengandung?

“Kenapa pelik sangat soalannya bang?”

Saya bercerita kepada isteri dengan panjang lebar tentang peribadi Luqmanul Hakim dan cara beliau mendidik anak-anaknya. Malah beliau mendidik anaknya sebelum dilahirkan bahkan sebelum dia berkahwin.

‘Didiklah diri kamu dahulu. Jadilah seperti mana anak yang kamu inginkan,’ kata Luqmanul Hakim.

Isteri mengangguk faham. Dia tersenyum lagi. “Bertuah betul dapat suami macam abang,” katanya. Aduh, dia puji saya pulak, memanglah saya ni suami dia. Siapa-siapa pun bertuah kalau suami dia suka berkongsi rasa dengan isteri.

“Hish, ada-ada saja awak ni. Saya yang patut bersyukur dapat isteri macam awak. Senyuman awak tu buat hati saya gugur. Haha..” tergelak juga saya dibuatnya. Isteri saya tertunduk, tersipu-sipu malu. Mujur Aisyah tak dengar perbualan kami, mahunya dia cemburu dengan kemesraan kami berdua.

“Sebab tulah saya pilih awak dulu. Sebab lagi satu cara mendidik anak sebelum berkahwin ialah dengan memilih calon isteri yang solehah macam awak. Saya membuat keputusan untuk memilih awak bukan sebab keluarga awak orang senang, tapi sebab awak tidak hanyut dengan kesenangan keluarga.”

Wah, saya bercerita semacam baru hendak memulakan perkenalan je dengan isteri saya. Memang, kami selalu mengungkit kembali cerita semasa awal perkahwinan, supaya kami sentiasa merasakan seperti masih di awal percintaan. Dari situlah perasaan kasih sayang dan cinta itu akan sentiasa diperbaharui walaupun usia telah meningkat dan menua.

“Tapi bang, dulu ilmu saya kurang. Bila dengar abang bercakap atau bagi pendapat dulu, macam saya ni tin kosong.” Isteri saya merendah diri.

“Kalau awak tin kosong, saya jadi pembuka tin lah. Hehe..” saya pulak tak serius. Eh, tak serius atau ceria? Kadang-kadang, saya serius juga. Bergantung kepada desakan suasana semasa.

“Sayang, semua orang kurang ilmu tambah-tambah kita yang belajar agama macam celup tepung ni. Tapi abang dapat kesan satu sifat yang ada pada awak. Awak suka baca buku dan suka cari ilmu.” Saya tersenyum. Memang dia tak boleh nafikan, dia memang gilakan buku.

Mendidik anak dari dalam rahim ibu, inilah caranya. Mempunyai isteri yang suka membaca, menghadiri majlis ilmu, berbincang secara ilmiah dengan suaminya dan sangat cintakan al-Quran. Anak dalam kandungan akan terbiasa dengan alunan ayat-ayat Quran, berkat ilmu yang diperoleh oleh isteri dalam majlis ilmu dan sebagainya dapat mendidik roh anak dalam kandungan.

“Cuba tengok Aisyah, dah hafal surah al-Fatehah pun.” Kata saya sambil mengusap ubun-ubun Aisyah. Memang Aisyah anak yang solehah. Pernah dia minta daripada saya untuk beli tudung seperti uminya. Isteri saya perlu terkejut dengan permintaannya. Biasanya isteri saya akan membeli tudung kanak-kanak, macam dalam cerita Nabila tu. Hah, cerita Nabila? Eh, cerita Mutiara Hati lah. Walaupun cerita tu ditayangkan semasa kami belum berkahwin, isteri saya selalu bercerita tentang Nabila kepada Aisyah supaya dia menjadi cerdik dan solehah.

“Hadis Nabi pun ada cerita, ibu bapa lah yang mencorakkan peribadi anak, samada menjadi seperti Nasrani, Yahudi atau Majusi. Maknanya acuan peribadi anak terletak pada sejauh mana keseriusan ibu bapa untuk mencorakkannya. Tapi macam-macam alasan yang diberi, anak sekolah di asrama la, pengaruh kawan la. Macam-macamlah. Risau juga saya dengan Aisyah ni.” Isteri saya mengeluh kerisauan.

Saya terus memasang telinga, takut-takut masih ada yang isteri saya nak sampaikan. Walaupun saya hafal hadis tu sejak di tahun satu pengajian, tapi saya cukup hormati apa yang nak disampaikan oleh isteri. Saya cukup berhati-hati dengan perasaannya. Masih terngiang-ngiang nasihat dari senior saya, ‘Berlaku adillah dengan isteri. Bila dia luangkan masa untuk jaga pakaian, makan minum, anak-anak.. kamu luangkanlah sepenuh masa untuk menjaga hatinya’. Saya cukup pegang dengan kata-kata itu.

Saya membuang pandangan ke luar tingkap. Hari semakin cerah dan suara burung-burung berkicauan. Saya terus merenung langit, melihat masa depan yang belum pasti cerah untuk anak-anak saya. Adakah masih ada ruang untuk anak-anak saya menikmati hidup yang tidak terganggu dengan dosa?

Senyap. Isteri saya masih leka dengan mengusap kepala Aisyah sambil membaca doa dan meniup di ubun-ubun Aisyah. Dia menoleh kepada saya lalu bertanya,

“Abang, kenapa?”

Saya terus memandang ke langit. Lalu dengan suara yang sangat berat, saya meluahkan kepada isteri. “Abang risau..”

Mata isteri berkaca-kaca, halus sungguh perasaannya. Lalu dia memalingkan muka saya kepadanya. “Abang, selagi saya hidup dan diberi kekuatan, saya akan terus membantu perjuangan abang. Saya akan didik anak kita supaya menjadi soleh dan solehah. Ni janji yang kita sama-sama lafazkan malam tu kan?”

Saya mengangguk keharuan. Saya tidak salah memilihnya. Jiwanya besar sebesar harapan saya bila pertama kali memilikinya. Saya senyum , dia senyum dan kami berbalas senyuman yang penuh makna.

Isteri saya menyalami dan mencium tangan saya. Sejuk dan tenang. Lalu dahinya saya kucupi dengan selaut kasih sayang dan pengharapan. Kasih kami bertaut hebat dan terus tersemat di jiwa, umpama ombak menampar-nampar pasir di pantai. Kian lama, pantai itu membentuk teluk dan teluk itulah merupakan jiwa-jiwa kami. Jiwa yang sarat dengan cinta kerana Allah.

“Kalau Siti Nur Aisyah jadi anak selohah macam sayang, moga-moga Muhammad Al-Fateh jadi anak soleh macam abang.” Kami sama-sama tersenyum sambil saya mengusap-ngusap perut isteri yang mengandung itu.

Khali. Tiada kata-kata yang terucap. Moga-moga..

Muhammad Al-Fateh…

awek zaman skang...huhu

time borim2.. try usha blog member2 blog.. ada satu tulisan ni wat aku rasa geli gakla dengan gaya awek skang ni..hehe... baca sampai habis yaa..haha.. adiooss!!...
----------------------------------------------------------------------------------


Kenapa dengan awek sekarang? Cuba imbas kembali, pernah ke awek zaman dulu2 contohnya nenek meluah perasaan merata2 tempat? Paling hebat pon tulis surat selit bawah pintu atuk. sekarang dah terbalik kak.radio jadi pengganti surat.meluah2 jiwang sedih kat DJ tu.cess.kesian la siot DJ tu dah macam jadi kaunselor sambilan. dia duk dengar rintihan ko bagai nak rak.padahal takda bakat pon. keh keh.
Segala benda kau nak luah, kecewa, gembira,tension. kalau 5 pendengar yg luah perasann takpa bang, ni kalau beratus? pergh. longlai derr


Fenomena luahan kat radio ni biasalah disebabkan gejala pakwe yg lurus. tahap kelurusan tu bergantung kepada keresponan abang2 pada awek2. di mana maksud aku di sini ialah bila kaum awek ni merajuk,adakah si abang tu terus pujuk, atau selepas 5 minit baru nak perasan, atau lantak sama kamu lah. Kesian kat awek cmnie. susah betol dpt pakwe yg kekurangan nilai sensitif ni. Ayang merajuk bagai nak rak, abang buat bodoh.Pedih bang, pedih.

Pendapat ikhlas aku, si awek ni bukan nak sangat buang masa telefen radio.ape ingat senang ke nak penetrate masuk line radio tu. mau kejang tangan pegang fon. Dah dapat cakap tu pulak, sah2 brader DJ tanya asal mane, name ape. kau ingat call2 je radio, terus die bagi buat drama sedih ke? tidak, tidak.tak mungkin. yang di awek ni dalam duk hati bengkek, dijawabnye soklan tu sopan2. ah,plastik je semua tu. padahal dalam hati pikir kredit nak habis.kahkah!

Awek skema jangan blame awek2 hati lembut yg call radio tu . Ade kebaikan rupanye bila meluah2 perasaan kat radio ni,sebab Kalau kau luah perasaan pada pakwe yg agak blur, sumpah ko rasa nak tumbuk tanah waktu tu jugak dan Kalau kau maki2 kat radio, muka ko masih lagi selamat.yang panasnya telinga pendengar.takpe,yang penting tu telinga dorang, bukan telinga ko. Tapi kalau dah penat merajuk pakwe x layan jugak,bawak2 la surrender kak, try call tv pulak.haha

MATLAMAT PERKAHWINAN MENURUT ISLAM


•Niat kerana Allah iaitu dengan tujuan untuk membina sebuah rumahtangga muslim , untuk melahirkan keturunan yang soleh ,keluarga yang sanggup memikul amanah dan dapat melaksanakan kewujudan hidayah Allah sehingga hidayah itu akan berterusan seperti mana firman Allah ; “ Satu keturunan yang sebahagiannya(tuntutan) dari yang lain” (Ali-Imran ; 34)

• Supaya dapat menjaga pandangan dan kehormatan di samping bertakwa kepada Allah. Ingatlah Kalian dari menundukkan pandangan sebenarnya meninggikan kekhusyukkan hati kita dalam solat .Jangan di lepaskan peluang (menundukkan pandangan) ini ,kalian! Rasulullah s.a.w bersabda ; “Allah berhak menolong tiga golongan ; Orang yang berjihad pada jalan Allah,hamba mukatib yang ingin membayar harga tebusannya dan orang-orang yang berkahwin dengan tujuan untuk memelihara kehormatan dirinya”

• Bijak memilih isteri yang bakal menjadi rakan kongsi hidup dan teman seiring denganmu kerana Rasulullah s.a.w bersabda ; “Pilihlah untuk keturunan kamu,sesungguhnya keturunan itu menjadi pertikaian .” Dalam riwayat lain ada disebutkan ; “Kahwinikanlah mereka dengan yang sekufu”

• Memilih isteri yang mempunyai akhlak dan berpegang teguh dengan agama,sekalipun tidak mempunyai harta dan kecantikan jika dibandingkan dengan yang lain, kerana sabda Rasulullah s.a.w. “ Jangan kamu mengahwini perempuan kerana kecantikannya.Boleh jadi kecantikan mereka akan menjadikan mereka hina .Jangan kamu mengahwini perempuan kerana harta mereka,kerana boleh jadi harta mereka akan menjadikan mereka bersikap zalim ,tetapi kahwinlah mereka kerana agamanya .Hamba perempuan yang rabik telinga dan bodoh tetapi beragama adalah lebih baik” (hadis riwayat Ibn Majah )

• Menjauhkan diri dari mencanggahi perintah Allah dalam perkara-perkara tersebut dan berusaha menjauhi kemurkaan Allah dan azabnya ,kerana Rasulullah s.a.w bersabda ; “ Siapa yang mengahwini perempuan kerana ketinggian kedudukannya,perkahwinan itu tidak menambah sesuatu kepadanya kecuali kehinaan.Siapa yang mengahwininya keran hartanya,perkahwinan itu tidak menambahkan sesuatu kepadanya kecuali kemiskinan .Siapa yang mengahwininya kerana keturunannya ,perkahwinan itu tidak menambah sesuatu kepadanya kecuali hina dina . Dan siapa yang mengahwini perempuan dengan tujuan supaya dapat menahan pandangannya,memelihara kehormatannya atau menghubungkan silaturrahim ,Allah akan memberi berkat pula kepada perempuan itu dengannya” (hadits riwayat Abu Nuaim) Ingin penulis berkongsi bersama kalian dengan kata-kata ini dari Dr. HM Tuah Iskandar Al-Haj yang menyatakan ; “ CINTA sepatutnya menjadikan manusia lebih bertenaga,kuat dan bermotivasi sepenuhnya” dan “Berkahwin bermakna kesediaan hati menerima seseorang untuk saling berkasih sayang” Penulis mengakhiri topik yang agak ‘menceriakan’ pada kali ini dengan kata-kata yang boleh dijadikan renungan seketika bersama kalian …Wallahu’alam..

Lelaki yang baik tidak melihat paras rupa …

Lelaki yang soleh tidak akan memilih wanita melalui keseksiannya…

Lelaki wara’ menilai wanita melalui akhlaknya ,peribadinya dan addinnya…

Lelaki yang baik tidak menginginkan pada sebuah pertemuan dengan wanita yang bukan muhrimnya kerana dia takut memberi kesempatan pada syaitan untuk menggodanya…

Lelaki wara’ juga tidak mahu bermain cinta sebabnya dia tahu apa matlamat dalam sebuah hubungan antara lelaki dan wanita yakni PERKAHWINAN…

Fesyen perjalanan jauh.... dan transport utk dinaiki..

Setiap hari kita keluar rumah macam-macam accessories yang kita bawak. Tapi bila dah tiba masanya semua tu tidak lagi... dulu di dunia sibuk untuk bukak sana bukak sini... tapi nanti ditutup rapi dah tak dapat buat apa-apa lagi...










Di kala ini jari jemariku asyik untuk menaip kerana diberi kesempatan. Esok lusa belum tentu lagi.. atau mungkin sebentar sahaja lagi...

Bila dah tiba masanya, takde DELAY dah !!! Tepat pada masanya...
Sesungguhnya Allah MAHA MENGETAHUI...







ada kesempatan jom hayati sajak bawah ni pulak:

Sajak ini saya rasakan pernah kita dengar sejak sekolah rendah lagi. Mungkin boleh kita jadikan renungan buat kehidupan kita bersama.

Sakaraaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaaaaa aaa!
Sakaraaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaa!
Sakaratul maut.. maut.. maut.. maut.. maut..!

Di hari itu seorang OB rebah di kamar mandi
Diserang lemah jantungnya
Yang menggugat nyawanya
Tengah malam
Pulang dari sebuah hotel di kl
Bersama puan mudanya
Bersama mulut dan lidahnya
Yang dinajisi alkohol
Dan banglonya di atas bukit

Tuan muda menelofon doktor peribadi OB
Dan doktor berkejaran bersama beg perubatannya
Dan sebatang jarum injeksen
Dibenamkan ke urat OB

Dan berombak-ombaklah nafasnya
Bergelombang dadanya
Dilambung nazak
Hempas-menghempas

Tujuh hari tujuh malam
OB bergeletekkan
Golek gelentang di pembaringan
Dan suluruh dunia dan isinya berkumpul di dalam kepalanya

Bangloku, mercedesku, wangku dalam bank Bumi
Saham-sahamku di syarikat-syarikat
Rumah-rumah sewaku
Pengarah-pengarah
Kuda-kudaku di padang gombak
Padang golfku
Anak-anakku di luar negeri
Dan isteri mudaku

Nazak hempas-menghempas
Pulas-memulas
Dan pintal-memintal

Makan? Geleng kepala
Minum? Geleng kepala
Arak? Geleng kepala
Isteri muda? Geleng kepala
Mau ke padang lumba kuda? Geleng kepala
Mau pergi ke genting highland? Geleng kepala
Melancong ke eropah? Geleng kepala
Ke mekah naik haji? Geleng kepala

Apa yang kau mahu?!

Oh tuhan..
Panjangkan umurku..

Panjang umur?
Berapa tahun engkau mahu?
100 tahun? Cukup?
Ya 100 tahun

63 tahun tidak cukup?
Tak puas hidup?
Tidak kenyang makan maksiat
Belum bosan mengumpul dosa
Kau mahu panjang umur lagi

Sedetik lagi sakaratul maut datang
Sedetik lagi Izrail datang
Sedetik lagi malaikatul maut datang
Kau diambang sakaratul maut
Kau nazak sekarang wahai OB

Aku makin tegang
Dan makin sendat nafas di dada
Kedinginan mulai memanjang
Dan merayap kaki
Perlahan-lahan menjalar ke seluruh jasad dan.. tubuhku

Aku dilambung resah, gelisah, keluh kesah
Keluhan dan rintihan..

Panas!!!!!!! !!
Dahaga!!!!!! !
Haus!!!!
Panassss!!!! !!!!

Air 7 lautan mau diteguk
Sebesar 7 dunia kelaparan merobek usus-usus
Syaitan-syaitan datang berbondong-bondong
Menginjak-injak aku
Menggudah aku
Mau memurtadkan aku

Nenekku datang.. nenek!

Kau dahaga cucu?
Kau lapar cucu?
Mau air?
Ini bijana penuh air madu
Kalau cucu mau masuk syurga
Minum air ini

Ibu!!!!!!!!! !

Ibuku menggoyangkan buah susunya
Ini ibumu
Air susu ini membesarkan kau Nak
Buangkan Islam
Matilah dalam agama yahudi

Ayah!!!!!!!! !!!!

Kau datang ayah?
Matilah dalam agama yahudi wahai anakku
Matilah dalam agama kristian
Itulah agama yang membawa kau masuk ke syurga katanya

Ucaplah!
Laaaaaaaaaaaaaaaaaa ilaaaaaaaaaaahai llallaaaaaaaah!
Tidak! Tidak! Tidaaaaaaaaaaaaaaaa k!

Ucaplah!
Laaaaaaaaaaaaaaaaaa ilaaaaaaaaaaahai llallaaaaaaaah!
Tidak! Tidak! Tidaaaaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaaak!

Rumahku
Mercedesku
Wangku dalam bank
Saham-sahamku
Kuda-kudaku
Kolam mandiku
Padang golfku
Isteri-isteriku
Dan duniaku!

Sakaratul maut pun datang
Pak lebai dari rumah setinggan
Dipanggil oleh pemandu dengan mercedes
Dan memanjat bukit ke bangloku di puncak desir angin
Tapi lidahku telah kelu
Dan sakaratul maut kian detik tiba

Manusia-manusia berjubah hitam datang
Mari ikut kami!

Manusia-manusia berjubah hijau datang membawa payung hijau
Katanya..
Mari ikut kami!

Cahaya putih datang
Datang sinar kuning
Datang kiratan hitam
Cahaya merah datang

Apa ini?!
Apa ini?!

Aku sakaaaaaratul mauuuuuuuuuuuuuuuuu uuuuut!

Kedinginan menjalar merayap perlahan-lahan
Dari hujung kaki ke hujung rambut
Dan kini seluruh jasadku diseliputi sejuk
Dan dingin singgah ditengkorokkan

Kemudian datanglah malaikatul maut di hujung kepalaku

Hai!!! Jiwa yang keji!
Keluarlah kepada kemurkaan Allah!

Rohku berselerak ke seluruh tubuhku
lalu..

Inna lillahi wainna ilaihi rajiuuuuunn

Malaikat-malaikat yang menunggu sesayup mata memandang
Dan menghemburlah bau bangkai sebusuk-busuknya

Tuliskan! Suratannya dalam sektor pada bumi yang terbawah

Roh aku dicampakkan
Dikembalikan ke dalam jasad
Lalu datang dua orang malaikat
Dan didudukinya aku

Siapa Tuhanmu!
Hah hah hah aku tidak tahu!!!!!!!! !

Apa engkau mahu?!
Hah hah hah aku tidak tahu!!!!!!!!

Siapa lelaki ini yang diutus kepadamu?!
Ah ah ah aku tidak tahu!!!!!!!!

Datanglah kepadaku seorang lelaki yang hodoh wajahnya
Buruk pakaiannya
Busuk baunya

Siapa engkau?

Akulah amalanmu yang kejiiii…

Kini aku diazab dan disiksa di dalam kubur
Menunggu..
Menunggu doa anak yang soleh

Mana doa anakku seorang peguam?
Mana doa anakku seorang doktor?
Mana doa anakku seorang jurutera?
Mana doa anakku seorang arkitek?
Manaaaa doa anakku seorang profesor?

Manaaaa?!
Manaaaaaaaaaaaa? !
Manaaaaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaa? !

7 Kelebihan Setan Dibandingkan Manusia

1. Pantang menyerah
Syaitan tidak akan pernah menyerah selama keinginannya untuk menggoda manusia belum tercapai. Sedangkan manusia banyak yang mudah menyerah dan sering mengeluh.

2. Selalu Berusaha
Syaitan akan mencari apapun cara untuk menggoda manusia agar tujuannya tercapai, selalu kreatif dan penuh idea. Sedangkan manusia ndak enaknya saja, banyak yang malas.

3. Konsisten
Setan dari mulai diciptakan tetap konsisten pada pekerjaanya, tak pernah mengeluh dan berputus asa. Sedangkan manusia banyak yang mengeluhkan pekerjaannya, padahal banyak manusia lain yang masih ngaggur.

4. sgt bagus
Sesama setan tidak pernah saling menyakiti, bahkan selalu bekerjasama untuk menggoda manusia. Sedangkan manusia, jangankan peduli terhadap sesama, kebanyakan malah saling bunuh dan menyakiti.

5. genius
Setan itu paling pintar mencari cara agar manusia tergoda. Sedangkan manusia banyak yang tidak kreatif, bahkan banyak yang jadi peniru

6. Tanpa upah
Setan itu bekerja 24 Jam tanpa mengharapkan ganjaran apapun. Sedangkan manusia, apapun harus dibayar.

7. Suka berteman
Setan adalah mahluk yang selalu ingin berteman, berteman agar banyak temannya di neraka kelak. Sedangkan manusia banyak yang lebih memilih mementingkan diri-sendiri dan egois.

7 Kelebihan Setan Dibandingkan Manusia

1. Pantang menyerah
Syaitan tidak akan pernah menyerah selama keinginannya untuk menggoda manusia belum tercapai. Sedangkan manusia banyak yang mudah menyerah dan sering mengeluh.

2. Selalu Berusaha
Syaitan akan mencari apapun cara untuk menggoda manusia agar tujuannya tercapai, selalu kreatif dan penuh idea. Sedangkan manusia ndak enaknya saja, banyak yang malas.

3. Konsisten
Setan dari mulai diciptakan tetap konsisten pada pekerjaanya, tak pernah mengeluh dan berputus asa. Sedangkan manusia banyak yang mengeluhkan pekerjaannya, padahal banyak manusia lain yang masih ngaggur.

4. sgt bagus
Sesama setan tidak pernah saling menyakiti, bahkan selalu bekerjasama untuk menggoda manusia. Sedangkan manusia, jangankan peduli terhadap sesama, kebanyakan malah saling bunuh dan menyakiti.

5. genius
Setan itu paling pintar mencari cara agar manusia tergoda. Sedangkan manusia banyak yang tidak kreatif, bahkan banyak yang jadi peniru

6. Tanpa upah
Setan itu bekerja 24 Jam tanpa mengharapkan ganjaran apapun. Sedangkan manusia, apapun harus dibayar.

7. Suka berteman
Setan adalah mahluk yang selalu ingin berteman, berteman agar banyak temannya di neraka kelak. Sedangkan manusia banyak yang lebih memilih mementingkan diri-sendiri dan egois.

Aku bukanlah Superman, aku juga bisa nangis…


Siapa kata menangis tak ada gunanya? Lama kelamaan menangis memang boleh membuatkan mata merah dan bengkak. Tapi jangan salah anggap kerana menangis dan mengeluarkan air mata ternyata boleh jadi ubat ajaib yang berguna bagi kesihatan tubuh dan fikiran. Apa saja? Ini dia 7 keajaiban yang bisa Anda dapatkan setelah menangis dan berair mata.

1. Membantu penglihatan
Air mata ternyata membantu penglihatan seseorang, jadi bukan hanya mata itu sendiri. Cairan yang keluar dari mata dapat mencegah dehidrasi pada membran mata yang boleh membuat penglihatan menjadi kabur.

2. Membunuh bakteria
Tak perlu obat tetes mata, cukup air mata yang berfungsi sebagai antibakteria yang alami. Di dalam air mata terkandung cairan yang disebut dengan lisozom yang dapat membunuh sekitar 90-95 persen bakteria-bakteria yang tertinggal dari keyboard komputer, pegangan tangga, bersin dan tempat-tempat yang mengandung bakteria, hanya dalam 5 minit.

3. Meningkatkan mood
Seseorang yang menangis bisa menurunkan level stress kerana dengan menangis, mood seseorang akan terangkat kembali. Air mata yang dihasilkan dari menangis karena emosi mengandung 24 percent protein albumin yang berguna dalam meregulasi sistem metabolisme tubuh dibanding air mata yang dihasilkan dari iritasi mata.

4. Mengeluarkan racun
Seorang ahli biokimia, William Frey telah melakukan beberapa kajian tentang air mata dan menemukan bahwa air mata yang keluar dari hasil menangis karena emosional ternyata mengandung racun.
Tapi jangan salah, keluarnya air mata yang beracun itu menandakan bahwa ia membawa racun dari dalam tubuh dan mengeluarkannya dari mata.

5. Mengurangi stres
Bagaimana menangis bisa mengurangi stres ? Air mata ternyata juga mengeluarkan hormon stres yang terdapat dalam tubuh yaitu endorphin leucine-enkaphalin dan prolactin.
Selain menurunkan level stres, air mata juga membantu melawan penyakit-penyakit yang disebabkan oleh stres seperti tekanan darah tinggi.

6. Membangun komunikasi
Selain baik untuk kesehatan fisik, menangis juga bisa membantu seseorang membangun sebuah komunikasi. Biasanya seseorang menangis setelah menceritakan masalahnya di depan teman-temannya atau seseorang yang boleh memberikan sokongan, dan hal ini boleh meningkatkan kemampuan berkomunikasi dan juga bersosial.

7. Melegakan perasaan
Semua orang rasanya merasa demikian. Meskipun Anda didera berbagai macam masalah dan cubaan, namun setelah menangis biasanya akan muncul perasaan lega.
Setelah menangis, sistem limbik, otak dan jantung akan menjadi lancar, dan hal itu membuat seseorang merasa lebih baik dan lega. Keluarkanlah masalah di pikiranmu setelah menangis, jangan dipendam karena Anda biasa menangis meledak-ledak.

Bila kau kata kau sayang.....

Bila kau kata kau sayang

Terus aku tersenyum

Dan lantas kumenjawab

Hmmm....mmm

Aku juga sayang padamu


Bila kau kata kau rindu

Aku pun rindukanmu

Dan lalu kujelaskan

Kita sudah saling Oh jatuh cinta

1
Kau hadir saat aku memerlukan penawar duka lara

Setelah lama hidupku kesepian

Terbalut lah lukaku dengan harum cintamu

Terima kasih kuucapkan


Senyumanmu sering ku terbayang

Terlepas rinduku bila dengar suaramu

Terasa bagaikan kau ada di sisi

Di mana saja ku berada


Aku pun berdoa pada Tuhan

Semoga cinta kita berpanjangan selamanya

Berkocak nafas di dada bila terpandang mu

Janganlah engkau pergi dariku...


Bila kau kata kau rindu

Aku pun rindukanmu

Bila kau kata kau sayang

Hmmm....mmm

Aku juga sayang padamu


Penyanyi / Artist : Screen

Kenapa Allah temukan kita dengan.....

♥ kenape ALLAH temukan kita dengan org y salah ♥


Memang sakit bila cinta yg kita dambakan selama ini tak dihargai oleh insan yg bernama kekasih, walau zahirnya kita ialah kekasihnya tapi xprnah sesaat pun kita mrasai kita ialah kekasihnya, apatah lagi akhirnya kita dibuang begitu saja atau kita yg trpaksa minta diri utk mngundur atau kita yg melepaskan dia pergi atau kita yg memulakan prmintaan utk perpisahan, sebenarnya ia bukan tanda kita mengalah krna slma prhubungan ini memang kita yg mngalah, tapi krna kita xsanggup mlihat dia trseksa utk brsama kita, mngkin kebahagiaannya di luar sana...


1. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya apabila kita bertemu jodoh yg sebenar,masih ada rasa syukur kita pada ketentuanNYA.


2. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita dapat menjadi penilai yg baik.


3. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita sedar bahawa kita hanyalah makhluk yg sentiasa mengharapkan pertolongan ALLAH.


4. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita dapat KASIH SAYANG YANG TERBAIK,KHAS UNTUK DIRI KITA.


5. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita sedar bahawa ALLAH MAHA PEMURAH & PENYAYANG kerana mengingatkan kita bahawa dia bukanlah pilihan yg hebat untuk kita dan kehidupan kita pada masa depan...


6. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita dapat mengutip pengalaman yg tak semua orang berpeluang untuk mengalaminya.


7. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita jadi MANUSIA YG HEBAT JIWANYA.

8. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita lebih faham bahawa CINTA YG TERBAIK HANYA ADA BERSAMA ALLAH.


9. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita LEBIH MENGENALI KEHIDUPAN YG TAK SELAMANYA KEKAL.


Wahai sahabat yg kecewa,menderita dan sengsara kerana cinta, fahamilah bahawa kehidupan kita makin sampai ke penghujungnya.

Hari esok pun kita sendiri tak pasti samada menjadi milik kita. Gapailah keredhaan ALLAH dengan melaksanakan suruhanNYA, dan meninggalkan laranganNYA..


Tapi,pertemuan dgn org yg salah itulah juga sbgai petanda terbaik untuk diri dan kehidupan kita pada masa akan datang. Cinta manusia tak kekal lama, cinta Allah yg hakiki.. cuma kita sekadar insan biasa keturunan Nabi Adam, sbgai insan biasa, fitrah kita memerlukn seseorang insan di sisi utk menemani dgn berlandaskan syariat bukan hawa nafsu.


BERSYUKURLAH kerana kehilangan yang kita rasai sebenarnya ALLAH hendak menggantikan kita dgn sesuatu yg jauh lebih baik. PERCAYALAH sesungguhnya ALLAH akan mengkabulkan permintaan hambaNYA yg menadah tangan meminta dengan penuh pengharapan HANYA kepadaNYA..

TUHAN LEBIH MENYAYANGINYA

Azan maghrib yang berkumandang mengejutkan aku dari lamunan. Dah masuk waktu maghrib rupanya. Masih banyak lagi barang-barang yang belum dikemaskan. Penat juga nak kemaskan semua ni.

"Nanti kite kemas lepas ni. Mari solat maghrib dulu." Ujar ayah padaku.

Adik-adik sibuk bentangkan tikar dan sejadah di ruang solat. Begitulah selalunya apabila kami berkumpul. Solat berjemaah adalah satu agenda yang tidak boleh dilupakan. Semua orang telah siap sedia menunggu sewaktu aku keluar dari berwudhuk di bilik air.

Aku cepat-cepat mengenakan telekung dan memasuki saf bersama emak, kakak dan adik.
Selesai je iqamah, ayah memberikan penghormatan kepada suamiku untuk menjadi imam.
Dia kelihatan serba salah dengan permintaan ayah itu.

Dia merenung ke arahku. Aku hanya mengangguk sebagai isyarat supaya dia memenuhi permintaan ayah itu. Maka dengan tenang, dia mengangkat takbir. Menjadi imam solat maghrib kami pada malam itu. Betapa hatiku tenang sekali menjadi makmumnya. Dengan bacaan yang jelas dan merdu itu membuatkan aku berasa kagum dengan suamiku itu. Mungkin tepat pilihan ayah dan mak buatku. Bacaannya lancar lagi fasih. Bagaikan seorang arab yang menjadi imam.

"Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau tersilap.
Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kami dengan bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami."

"Wahai Tuhan kami! Jangan Engkau pikulkan kepada kami apa-apa yang tidak terdaya kami memikulnya.Dan maafkanlah kesalahan kami serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami."

"Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami daripada isteri dan suami serta zuriat keturunan yang boleh menjadi cahaya mata buat kami dan jadikanlah kami daripada golongan orang-orang yang muttaqin."

Dia membaca doa dengan khusyuk memohon kepada Tuhan setelah selesai solat. Kami bersalaman. Aku mendekati suamiku sambil menghulurkan tangan.

"Bang, maafkan Ana!"Bisikku perlahan sewaktu mencium tangannya.

Dia kemudiannya mengucupi dahiku sebagai tanda kasih yang tulus.

"Sayang tak ada apa-apa salah dengan abang."

Ujarnya sambil tersenyum merenung wajahku. Selepas berwirid dan berzikir, dia bangun menuju ke halaman rumah.

"Abang nak ke mana tu?"Soalku.

"Nak kemaskan barang-barang kat bawah tu.Ada sikit lagi." Jawabnya.

"Dah la tu. Rehat jelah. Esok kita boleh sambung lagi." Aku kesian melihatnya, keletihan.

"Betul kata Ana tu Zul,Sambung esok sajalah." Sampuk ayah yang tiba-tiba mendengar perbualan kami.Emak pun mengangguk menyetujui sarananku itu.

"Takpelah ayah, Ana.Sikit aje tu. Kejap je saya buatnya."

Dia masih berkeras sambil berlalu turun ke halaman rumah untuk mengemas beberapa peralatan yang masih lagi berada di bawah khemah. Aku menukar pakaian, kemudian keluar membantu suamiku mengemas barang-barang di halaman rumah. Dia kelihatan asyik tanpa menyedari kehadiranku. Semua barang-barang telah dikemasnya. Aku mencapai kain pengelap dan mula mengelap meja.

"Bila Ana turun?", soalnya apabila menyedari aku sedang mengelap meja,

"Baru aje.Asyik sangat abang buat kerja sampai tak sedar Ana datang."

"Maafkan abang sayang", Dia menghampiriku."Sayang tak marahkan?" Soalnya lagi sambil memeluk pinggangku erat. Aku merenungnya, kemudian mengeleng-ngeleng sebagai tanda aku tak ambil hati pun pasal tu. Dia tersenyum sambil menghadiahkan satu ciuman di pipiku.

"Ish..abang ni! Nanti dilihat orang, malu kita", Rungkutku tersipu-sipu.Nanti malu juga kalau dilihat oleh ahli keluargaku.

"Apa nak malu, kan sayang ni isteri abang." Jawabnya tersenyum.

"Tau la, tapi tengok la keadaan dan tempat.Kalau kita berdua saja, lebih dari cium pun Ana bagi."

"Betul ni?" Soal suamiku cepat-cepat.

"Ish..Gatal la abang ni!",

Dia cuba mengelak dari menjadi mangsa cubitan tanganku. Aku terasa bahagia disayangi begini.
Inilah pertama kali dalam hidupku merasai betapa nikmatnya cinta dan kasih sayang seorang
kekasih hati yang aku sayangi. Aku tidak pernah terlibat dengan cinta walaupun semasa aku di universiti dulu.

Dan pada tika ini, aku akan menikmatinya selepas perkahwinan. Cinta seorang suami terhadap seorang isteri. Walaupun begitu, masih ada sedikit rasa takut di hatiku.

Aku takut aku tidak mampu untuk menunaikan tanggungjawab sebagai seorang isteri. Aku takut aku tidak mampu untuk menjadi seorang isteri yang solehah dan mulia dalam hidup suamiku.

"Apa yang Ana menungkan ni?" Soalan itu mengejutkan aku dari lamunan.

Aku berehat sekejap di atas kerusi batu dalam taman di halaman rumah setelah selesai mengemas barang-barang.

"Abang ni, terkejut Ana tau!" Aku buat-buat merajuk.

Saja nak menduga bagaimana suamiku memujuk.

"Alaa..sayang ni..macam tu pun nak marah." Usiknya sambil mencubit pipiku.

"Nampak gayanya terpaksalah abang tidur bawah katil dengan nyamuk-nyamuk malam ni sebab isteri abang dah merajuk. Kesian kat abang yea!"

Aku mula tersenyum dengan kata-kata suamiku itu. Pandai juga suamiku buat lawak nak memujuk aku.

"Sayang…" Seru suamiku sambil merangkul tubuhku, "Sayang nak honeymoon kemana?"

Tak terfikir pulak akau pasal honeymoon tu.

Aku pun tak ada apa-apa plan atau cadangan pasal tu."Ana ikut aje kemana abang nak bawa."

"Kalau abang bawa ke bulan atau bintang, sayang nak ikut ke?" Guraunya.

"Banyak ke duit abang nak bayar tambang roket dan nak beli set bajunya nanti?"

Soalanku itu membuatkan suamiku pecah ketawa.

"Nanti sayang nak berapa orang anak?" Soalnya lagi setelah ketawanya reda.

"Abang nak berapa?" Soalku kembali tanpa menjawab soalannya.

"Abang nak sebanyak mungkin. Larat ke sayang nanti?"

"Ish…abang ni. Abang ingat Ana ni kilang anak ke?" Sekali lagi suamiku ketawa.

Nampaknya dia adalah orang yang mudah ketawa.

"Takdelah macam tu. Tapi abang suka kalau kita ada anak yang ramai.Sama banyak lelaki dan perempuan."

"Insya Allah, kalau ada rezeki nanti Ana sanggup."


Penjelesanku itu membuatkan suamiku tersenyum gembira. "Ni yang buat abang tambah sayang ni." Satu lagi kucupan mesra singgah di pipiku.

Aku terasa bahagia diperlakukan begitu. Aku punyai suami yang baik dan penyayang. Aku rasa dilindungi.

"Zul, Ana! Jom kita makan dulu!" Suara mak memanggil.

"Mari bang! Ana pun dah lapar ni." Ajakku sambil memimpin tangannya.

Kami bangun beriringan masuk ke dalam rumah untuk menghadapi hidangan makan malam.
Rasa laparlah juga kerana sejak tadi lagi asyik layan tetamu dan buat kerja aje sampai lupa untuk makan. Seronok sangat dengan kahadiran kawan-kawan rapat serta gembira dianugerahi seorang suami yang baik. Sudah beberapa hari aku asyik memikirkan pasal pertunanganku.

Terlalu sukar untuk aku menerimanya. Tambah lagi dengan lelaki yang tidak pernah kukenali.
Perkahwinan bukanlah sesuatu yang boleh diambil mudah. Kehidupan yang memerlukan persefahaman sepanjang hidup.

Tanpa persefahaman dan tolak ansur, mustahil dua jiwa dan dua hati boleh bersatu dalam menjalani hidup sebagai suami isteri. Tidak sedikit cerita yang aku dengar tentang rumah tangga yang hanya mampu bertahanbuat seketika atau separuh jalan sahaja. Kemudian pecah berkecai umpama kapal dipukul badai. Berselerak dan bertaburan. Apatah lagi kalau dah dikurniakan anak. Anak-anak akan jadi mangsa keadaan.

Mampukah aku menerima suamiku nanti sepenuh hatiku? Mampukah aku menyediakan seluruh ruang isi hatiku ini buat suamiku itu? Bahagiakah aku bila bersamanya nanti?

Bertalu-talu persoalan demi persoalan menerjah benak fikiranku. Aku rasa amat tertekan dengan keadaan ini. Bukan aku tak fakir pasal rumah tangga, tapi aku masih belum bersedia untuk melaluinya.

"Ya Allah, bantulah aku dalam membuat keputusan. Tunjukkanlah aku jalan penyelesaian.
Janganlah Engkau biarkan aku sendirian dalam menentukan masa depan hidupku."

"Ya Allah, aku benar-benar tersepit antara kehendak orang tuaku dan perasaan hatiku sendiri.
Kiranya ia baik buatku, maka berilah aku redha dalam menerimanya wahai Tuhan."

Indahnya kuperhatikan suasana kamarku. Aku sendiri yang menghiasinya. Kamar malam pertamaku bersama seorang lelaki yang bergelar suami. Kamar yang akan menjadi saksi bisu bila mana aku menyerahkan khidmatku kepada seorang suami. Kegusaran dan sedikit gentar mula bertandang dalam sanubari.

Aku rasa takut sendirian untuk melalui keindahan malam pertama ini. Bagaimanakah akan melayani suamiku nanti? Ketukan pada pintu bilik membuatkan hatiku bertambah gusar.
Dari tadi lagi aku hanya duduk di birai katil.

"Masuklah, pintu tak berkunci."

Aku bersuara perlahan. Aku pasti, itu adalah suamiku. Dia masuk, kemudian menutup pintu bilik kami dengan perlahan. Dia kemudiannya menghampiri dan duduk di sisiku.

"Kenapa asyik termenung aje ni?Sayang tak gembirakah bersama abang?"

Aku tak menyangka soalan itu yang diajukan oleh suamiku tatkala ketakutan di malam pertama begitu membanjiri jiwaku. Aku hanya mampu mengeleng-ngeleng. Aku sendiri tak tahu apa jawapan yang terlebih baik untuk soalan suamiku itu.

"Habis tu apa yang sayang menungkan ni?",

"Ana takut bang!" Itulah aku rasa jawapan yang tepat bagi menjawab soalannya. Dia memelukku erat sambil membelai rambutku.

"Apa yang nak ditakutkan? Abangkan ada. Abang akan bantu dan tolong sayang. Kita sama-sama bina keluarga kita." Pujuk suamiku.

"Ana takut Ana tak mampu untuk menjalankan tugas sebagai isteri abang. Ana banyak kelemahan bang.Ana takut nanti Ana akan mengecewakan abang. Ana takut.."

Aku tidak sempat untuk meneruskan kata-kataku kerana suamiku telah meletakkan telunjuknya di bibirku tanda tidak membenarkan aku menghabiskan bicaraku. Terkebil-kebil mataku memandangnya.

"Sayang, abang terima sayang sebagai isteri abang seadanya. Abang terima segala kelebihan dan kekurangan yang ada pada sayang. Usahlah sayang risaukan pasal itu. Ok sayang!"Bisiknya.

Aku memeluknya syahdu di atas penerimaannya terhadapku. "Sayang, abang nak mandi kejap.
Badan ni dah rasa macam melekit."

Aku bangun membuka almari pakaian dan mencapai sehelai tuala serta kain pelikat. Kuhulurkan kepadanya dengan penuh kasih sayang. Dia tersenyum kepadaku dan mencium pipiku sebelum berlalu ke bilik air. Kemudian aku terdengar siraman air terjun ke lantai. Malam berarak perlahan.

Langit kelihatan gelap pekat tanpa bulan dan bintang. Mungkin sekejap lagi hujan akan mencurah, membasahi bumi yang sudah beberapa hari merindui titis air untuk membajai ketandusannya.

***

"Ayah, mak! Ana dah buat keputusan. "Beritahuku sewaktu kami sedang berehat di beranda rumah pada suatu hari. Ayah yang sedang membaca akhbar dan emak yang sedang menyulam tiba-tiba memandangku serentak, kemudian berpaling sesama sendiri.

"Keputusan tentang apa?" Soal ayah inginkan kepastian.

Mungkin mereka tertanya-tanya keputusan apakah yang telah kubuat.

"Pasal peminangan tu." Ujarku.

Ayah dan emak kembali merenungku. Mereka memberikan perhatian kepada apa yang bakal aku beritahu. Keputusan yang telah kubuat setelah berfikir baik dan buruknya. Keputusan yang bakal menentukan masa depan arah perjalanan hidupku.

"Kiranya ini takdir Tuhan, maka Ana redha dengan jodoh yang ayah dan emak pilih. "Terasa pilu sekali hatiku sewaktu meluahkannya. Ada sedikit titis jernih jatuh ke riba. Aku mengesatnya dengan hujung jari. Emak bangun dan memelukku. Aku tidak tahu apakah ertinya pelukan emak itu. Pelukan gembira oleh kerana aku menerima pilihan mereka atau pelukan untuk menenangkan jiwaku yang sedang berkecamuk dan sedih ini? Hanya emak yang tahu hakikatnya.

"Syukurlah, moga Ana bahagia nanti." Ucap ayah padaku.

Aku terpaksa berkorban demi untuk melihat senyuman di bibir ayah dan emak walaupun hatiku sendiri terpaksa menangis. Tapi adalah terlebih baik bagiku memakan hatiku sendiri daripada memakan hati orang tua ku.

"Nanti mak kenalkan dia pada Ana." Ujar emak sambil tersenyum kerana keputusanku memihak kepada mereka.

"Tak payahlah mak. Kenalkan pada Ana di hari perkahwinan tu aje. "Aku rasa lebih baik demikian kerana selepas ijab Kabul aku sudah tidak punyai pilihan lain selain daripada menerima walaupun dengan terpaksa lelaki pilihan ayah dan emak ku itu sebagai suamiku. Aku tidak mahu pertemuan sebelum ijab kabul nanti akan menyebabkan aku berbelah bagi dengan keputusan yang telah aku buat.

"Kenapa pula macam tu?Kan lebih baik kalau Ana berkenalan dahulu dengannya." Ayah mempersoalkan keputusanku itu.

"Ana telah memenuhi kehendak ayah dan mak dengan menerima pilihan ayah dan mak. Tak bolehkah ayah dan mak memenuhi permintaan dan kehendak Ana pula?" Aku berlalu meninggalkan mereka dalam keadaan tercengang dengan permintaan ku itu.

***

Aku siapkan kamar tidur seadanya. Aku letakkan pakaian persalinan buat suamiku di atas katil.
Aku menunggunya keluar dari bilik air. Aku sendiri telah brsiap-siap menukar pakaian malam menanti suamiku itu dengan penuh debaran. Kedengaran pintu bilik air dibuka. Dia keluar sambil tersenyum ke arahku.

"Sayang, boleh tak ambilkan abang segelas air. Dahagalah." Pintanya sambil mengelap-ngelap badannya dengan tuala di tangan.

"Baik bang. Bang, ni baju abang." Ujarku sambil bangun untuk ke dapur.

Sewaktu aku keluar, lampu di ruang tamu semuanya telah dipadamkan. Kulihat jam dah dekat pukul 1 pagi.

"Patutlah." Bisik hatiku. Aku meneruskan langkahku ke dapur dalam samar-samar cahaya bilik yang masih lagi terpasang. Ku penuhkan labu sayung dengan air masak dan ku capai sebiji gelas.
Aku membawa kedua-duanya menuju ke bilik. Suasana malam agak sunyi. Tiada bunyi cengkerik atau cacing tanah. Cuma kat luar sana kadang-kadang langit kelihatan cerah diterangi cahaya kilat memancar. Malam yang pekat bakal mencurahkan hujan.

Sewaktu aku melangkah masuk ke bilik, kelihatan suamiku sedang khusyuk berdoa atas sejadah.
Mulutnya terkumat kamit tanpa kutahu butir bicaranya. Kutuangkan air kedalam gelas dan kuletakkan atas meja menanti suamiku selesai berdoa. Kemudian dia bangun menghampiriku.
Aku menghulurkan gelas air kepadanya.

"Bang…."Seruku.

"Ada apa sayang?"Soalnya apabila melihat aku tersipu-sipu kearahnya.

"Malam ni abang nak…..nak….."Agak segan untuk kuteruskan pertanyaan itu.

Suamiku masih lagi menanti persoalan yang kutanya… "

Nak apa sayang?"Soalnya lagi sambil tersenyum.

"Ah..abang ni…"Aku malu sendirian apabila melihat suamiku seolah-olah dapat membaca fikiranku.

"Ya, abang nak sayang layan abang malam ni. Boleh tak?"Bisiknya ketelingaku.

Aku hanya mampu mengangguk-angguk tanda bersedia untuk melayani segala kehendak dan kemahuannya. Aku cuba untuk mempersiapkan diri sebagai seorang isteri yang mampu menyediakan dan memenuhi segala keperluan dan kemahuan suamiku itu.

"Assalamualaikum, wahai pintu rahmat!" Bisik suamiku.

"Waalaikumussalam wahai tuan pemilik yang mulia." Jawabku.

Malam yang gelap kehitaman itu kulaluinya bertemankan seorang lelaki yang
telah kuserahkan kepadanya seluruh jiwa dan ragaku ke dalam tangannya. Dia berhak segala-galanya keatasku. Sebagai seorang isteri, aku mesti sentiasa patuh kepada segala arahan dan suruhannya selagi mana ia tidak bercanggah dengan ketetapan Tuhan dan Rasul.

Pertama kali kulalui dalam hidupku, malam bersama seorang lelaki yang telah dihalalkan aku keatasnya.

Aku umpama ladang dan suamiku itu adalah peladang. Ia berhak mendatangiku mengikut sekehendak hatinya. Aku telah membaca beberapa buah buku tentang alam perkahwinan,
rumahtangga dan tanggungjawab seorang isteri apabila aku menerima pilihan emak dan abah terhadapku.

Aku cuba untuk mempraktikkannya selagi aku termampu untuk melakukannya. Aku cuba menjadi yang terbaik bagi suamiku. Aku ingin suamiku bahagia bersamaku. Aku ingin menjadi permaisuri yang bertahta di hati dan jiwanya sepanjang usia hayatnya.




Rasulullah bersabda:
"Sebaik-baik isteri itu ialah yang dapat menenangkan kamu apabila kamu melihatnya dan taat kepada kamu apabila kamu perintah dan memelihara dirinya dan menjaga hartamu apabila kamu tiada."


Rasulullah bersabda:
"Setiap wanita itu adalah pengurus sebuah rumahtangga suaminya dan akan ditanyakan hal urusan itu." Rasulullah bersabda: "Isteri yang mulia ini merupakan sesuatu yang terbaik di antara segala yang bermanfaat di dunia."


Rasulullah bersabda:
"Sesungguhnya wanita yang baik itu adalah wanita yang beranak, besar cintanya, pemegang rahsia, berjiwa kesatria terhadap keluarganya, patuh terhadap suaminya, pesolek bagi suaminya, menjaga diri terhadap lelaki lain, taat kepada ucapan suaminya dan perintahnya, dan apabila bersendirian dengan suaminya, dia pasrahkan dirinya kepada kehendak suaminya itu."


Sesungguhnya perkahwinan ataupun rumahtangga itu bukanlah sesuatu yang boleh dipandang remeh atau yang boleh dipermain-mainkan. Ia adalah suatu ikatan yang menghalalkan yang haram sebelumnya.

Ia memerlukan persefahaman, tolak ansur, saling mempercayai, tolong-menolong, kasih mengasihi seikhlas hati dan sebagainya. Tanpa itu semua, mana bisa dua jiwa yang berlainan sifat dan sikap mampu mengharungi sebuah kehidupan yang penuh dengan dugaan ini bersama-sama. Ia amat mustahil sekali.

Maka seharusnya kita perlu mempersiapkan diri sebelum memasuki gerbang perkahwinan dengan pelbagai ilmu. Ilmu kekeluargaan, ilmu keibu bapaan, psikologi kanak-kanak dan sebagainya. Jangan cuba untuk menghampirinya selagi mana kita belum benar-benar bersedia untuk menghadapinya. Jangan kita fikirkan tentang nafsu semata-mata.

Fikirkan sama tentang tanggungjawab yang bakal kita pikul nanti. Tanggungjawab sebagai seorang suami ataupun isteri, tanggungjawab sebagai seorang bapa ataupun ibu. Mampukah kita semua memenuhi atau menunaikan tanggungjawab dan tuntutan itu. Kita pastinya akan dipersoalkan tentang pertanggungjawaban itu.

Sama ada di dunia mahaupun di hadapan Tuhan nanti. Kerana tanggungjawab itu adalah amanah yang perlu ditunaikan oleh setiap orang. Bunyi batuk yang berlarutan menyebabkan aku tersedar dari tidur istimewaku malam ini. Sewaktu aku membuka mata, aku lihat suamiku sedang bersimpuh diatas sejadah.

Dia mengurut-urut dadanya menahan batuk.

Aku bingkas bangun, turun dari katil dan menghampirinya.

"Abang tak apa-apa?"Soalku risau dengan keadaannya.

Aku mula risau, takut-takut suamiku itu mempunyai penyakit-penyakit tertentu yang tidak aku ketahui.

"Abang ok je. Mungkin sejuk sikit kot."Jelasnya.

Mungkin juga.Hawa dinihari itu sejuk sebab hujan masih lagi bergerimis selepas mencurah lebat semalam.

"Pergilah mandi, ayah dan semua orang sedang menunggu kita untuk berjemaah di luar tu."

Arah suamiku sambil tersenyum merenungku dengan pijama itu.Aku malu sendirian bila mata suamiku menyorot memerhati seluruh tubuhku itu.


"Nakallah abang ni." Aku bangun mencapai tuala dan terus ke bilik air untuk mandi.

Aku masih lagi terdengar batuk-batuk dari luar. Ayah mahu suamiku mengimami solat subuh itu, tapi suamiku menolak dengan alasan dia batuk-batuk dan tak berapa sihat. Namun ayah masih berkeras, maka terpaksalah dia menjadi imam. Kesian aku melihatnya.

Bacaannya tidak selancar semalam. Banyak tersangkut dan terpaksa berhenti atau mengulanginya kerana asyik batuk-batuk sahaja. Aku mula risau lagi dengan keadaan begitu. Selepas beriwirid pendek, dia membacakan doa dengan perlahan tapi masih boleh didengari oleh semua ahli keluargaku. Aku lihat muka suamiku agak kepucatan.

"Kenapa ni bang?" Soalku sewaktu bersalaman dengannya.

"Entahlah, abang rasa kurang sihat sikit pagi ni.."

"Zul sakit ke?" Tanya ayah.

"Takdelah, cuma kurang sihat sikit.

Mungkin sebab cuaca kot."Jawabnya.

"Elok makan ubat, nanti takut melarat pulak." Sampuk mak.

"Nanti Ana ambilkan ubat."


Aku bangun ke dapur untuk mengambil ubat dalam rak ubat. Ubat-ubatan asas sentiasa tersimpan dalm rak ubat di rumahku. Ini bagi memudahkan bagi tujuan rawatan segera kalau ada apa-apa berlaku. Aku ambil sebotol ubat batuk dan segelas air. Suamiku sudah masuk ke bilik. Batuknya agak berkurangan sedikit dari tadi. Mungkin betul juga ia ada kaitan dengan keadaan cuaca yang sejuk. Dia menghirup sirap batuk yang kusuapkan.

"Terima kasih." Ucapnya perlahan.

Aku angguk. "Abang berehatlah."

Ujarku sambil membaringkan badannya ke atas tilam.


"Abang minta maaf kerana menyusahkan sayang."

"Kenapa pula abang cakap macam tu.Sikit pun Ana tak rasa susah."

"Abang tahu sayang susah hati tengok abang begini. Sepatutnya hari pertama begini,abang kena membahagiakan sayang. Tapi abang minta maaf sebab keadaan abang tak mengizinkan."

"Dahla tu bang.Ana isteri abang.

Ana sentiasa bersedia berkhidmat untuk abang tanpa sedikit pun rasa susah.", Pujukku walaupun sebenarnya hatiku memang runsing dengan keadaannya.


"Walau apapun yang berlaku, abang tetap sayang dan cintakan sayang. Sayanglah satu-satunya buah hati abang. "Sambung suamiku tanpa menghiraukan nasihatku supaya dia berehat saja.

Entah kenapa tiba-tiba sahaja hatiku dilanda kesedihan. Entah dari mana ia berputik.


"Abang minta maaf atas segalanya. Sayang maafkan abang yea""Abang nak tidur dulu. Mengantuk rasanya." Ujarnya perlahan.

"Abang tidurlah."


Aku menarik selimut untuk menyelimutinya. Aku menciumi dahinya. Sekejap sahaja dia terlena selepas mulutnya terkumat kamit membacakan sesuatu. Aku memerhatikan suamiku buat seketika. Tidurnya kelihatan tenang dengan susunan nafas yang teratur. Aku suka melihat wajahnya yang memberikan ketenangan buatku. Wajahnya yang agak bersih dihiasi dengan kumis dan jambang yang nipis dan terjaga. Aku berdoa dan berharap agar kurniaan Tuhan ini akan berkekalan bersamaku hingga ke akhir hayat.

Namun segala-galanya telah ditentukan Tuhan. Hidup, mati, rezeki, baik dan buruk seseorang hamba itu telah ditentukan Tuhan semenjak ia berada dalam kandungan ibunya lagi. Maka aku sebagai seorang hamba yang lemah terpaksa menerima segala kehendaknya dengan redha dan tenang. Siapa tahu, rupa-rupanya itulah hari pertama dan terakhir aku bersama suamiku yang baru aku kenali itu. Aku hanya mengenalinya seketika sahaja, namun dia telah meninggalkan aku buat selama-lamanya.

Aku belum sempat untuk menjalankan tugasan sebagai isteri dengan sepenuhnya. Apalagi yang dapat aku lakukan. Patutlah dia asyik memohon maaf dariku.

Sewaktu aku ingin mengejutkannya untuk bersarapan, berkali-kali aku cuba memanggil namanya. Namun dia masih tak menjawab. Aku menggoncang tubuhnya, tetapi tetap tak ada respon. Aku sentuh tangannya, sejuk. Aku memeriksa nadi dan denyutan jantungnya.

Senyap!....

Air mataku terus je mengalir tanpa dapat ditahan lagi. Menangisi kepergian seorang suami.
Aku tersedu-sedu sewaktu semua ahli keluarga masuk kebilik untuk melihat apa yang berlaku setelah terlalu lama aku cuba mengejutkan suamiku itu.

Tapi rupanya hanyalah jasad yang terbujur kaku.

"Sudahlah Ana, bersyukurlah kerana masih ada lagi pusaka tinggalannya buat Ana."
Pujuk emak.


Aku hanya mampu tersenyum dengan pujukan emak itu sambil memandang wajah seorang bayi lelaki yang sedang nyenyak tidur disebelahku. Itulah takdir Tuhan, malam pertama yang telah membuahkan hasil. Walaupun hanya pertama, tapi itulah panglima yang menang dalam pertarungan bagi menduduki rahimku ini.

Hari ini, zuriat suamiku itu telah menjenguk dunia ini. Satu-satunya pusaka yang tidak ada nilai buatku selain sebuah rumah yang telah diwasiatkan oleh suamiku buatku.

"Ya Allah, tempatkanlah rohnya bersama golongan yang soleh.Ya Allah, rahmatilah anakku ini. Jadikanlah dia umpama bapanya yang sentiasa taat kepadamu. Jadikanlah ia berjasa kepada perjuangan dalam menegakkan agamamu. Jadikanlah ia sebagai permata yang membahagiakan aku dan seluruh keluargaku."

“hargai lah ia sblm terlewat…”

Jika isteri menangis dihadapanmu….“hargai lah ia sblm terlewat…”

Jika seorang isteri menangis dihadapanmu,itu bererti dia tidak dapat menahannya lagi…

Jika kau memegang tangannya saat dia menangis, dia akan tinggal bersamamu sepanjang hidupmu..

Jika kau membiarkannya pergi, dia tidak akan kembali menjadi dirinya yang dulu, selamanya!

Seorang isteri tidak akan menangis dengan mudah, kacuali didepan orang yang sangat dia sayangi, dia akan menjadi lemah!

Seorang isteri tidak akan menangis dengan mudah, hanya jika dia sangat menyayangimu. Dia akan menurunkan rasa EGOnya.

Wahai suami2, jika seorang istri pernah menangis karenamu, tolong pegang tangannya dengan penuh pengertian.Kerana dia adalah orang yang akan tetap bersamamu sepanjang hidupmu disaat kau terpuruk terlalu dalam …

Wahai suami2, jika seorang isteri menangis keranamu, tolong jangan menyia-nyiakannya. Mungkin, kerana keputusanmu, kau merosakkan kehidupannya.Saat dia menangis didepanmu, saat dia menangis keranamu. Lihatlah jauh kedalam matanya. Dapatkah kau lihat dan kau rasakan SAKIT yang dirasakannya keranamu ?

Apakah keistimewaan perempuan ini ? ”Dibalik KELEMBUTANYA dia memiliki kekuatan yang begitu dahsyat..TUTUR katanya merupakan KEBENARAN..SENYUMAN’nya adalah SEMANGAT bagi orang yang dicintainya. .

PELUKAN & CIUMAN’nya bisa memberi KEHANGATAN bagi anak2nya..Dia TERSENYUM bila melihat temannya tertawa..

Dia TERHARU Dia MENANGIS bila melihat KESENGSARAAN pd org2 yg dikasihinya. ..

Dia mampu TERSENYUM dibalik KESEDIHAN’nya. .

Dia sangat GEMBIRA melihat KELAHIRAN..Dia begitu sedih melihat KEMATIAN..TITISAN air matanya bisa membawa PERDAMAIAN.

Tapi dia sering dilupakan oleh SUAMI krn 1 hal…Bahawa “Betapa BERHARGAnya dia”…Sebarkan ini ke SELURUH ISTERI2 yg soleha dan SUAMI2 yang kamu kenal agar mereka tidak lupa bahwa ISTERI mrk begitu berHARGA…
Dan sangat berHARGA.

Dan begitulah jua kepada isteri.. hargailah suami anda.. kerna kemungkinan perginya xkan kembali lg.. syurga seorang isteri dalam redha suaminya...
Selamat menyambut Eidul Fitri 2010...

Pertemuan dan perpisahan... adakah suratan atau kebetulan???

Setiap pertemuan pasti akan bertemua jua dengan perpisahan, sama juga seperti kehidupan, tiba saat waktunya akan dijemput jua oleh Pemilik sebenar nyawa sekelian makhluk. Walau bagaimana pun kita tetap akan rasa sedih dengan apa yg terjadi, sedangkan kita sudah diberitahu sejak awal lagi bahawa setiap yg bermula tetap akan ada pengakhirannya, cuma caranya saja yg berbeza..

Teringat pula kenangan indah, semasa di Jordan. Disana cuaca yg amat best, 4 season.. musim panas, luruh, bunga dan salji.. paling best kenangan masa musim salji, pertama kali semasa tinggal di Mafraq(kampung) yg pekannya agak sibuk jgk dgn urusan jual beli, rumah aku masa tu tepi kedai roti tempayan n xjauh dari umah aku ada kedai arab yg baik sangat ngan kami.. nama kedai dia "Bakolah Wahid".. tapi yg sebenarnya bukan itu yg aku mahu cerita disini.. ada yg best lagii...bnyk lagii nii..hehe

Mamat, panggilan aku pada jiran arab aku, blakang umah sewa aku ada pagar yg tinggi yg memisahkan rumah aku itu dengan kawasan kampung dan juga pasar basah Mafraq. Mamat ni ada 4 orang adik, yg ingat nama hanya sorang je, Dina. Stail arab, biasa la, sempoi.. dengan rambut macam meggi, dia slalu datang umah aku, yg peliknya dia bukan datang dari depan, tapi dari blakang umah, maknanya dio lompat pagar.. huissh, terkejut mula2 aku tgk dia.. muka punye la kiut, dina tu pompuan, tapi blh lompat pagar.. memang jenis suka fly kot masa die blaja dulu..hehe, (sori dina, aku ngate kat mu sikek).. tapi adik dia yg bngsu ni lagi kiut, nama ape ntah.. aku lupa.. aku slalu wat lolok ajak dia balik mesia..kawin kat sini..(koya molep)..haha

Mamat ada gak adik laki, nama muaz, buas molek.. ada satu hari tu aku, adik aku(pehe) dan muaz ni pegi ke gim, kat situ ada tmpt main pingpong, padang bola, badminton. Masa kat jordan abah xbeli keta, jadi nak g mana2 kna la jalan kaki, gym tu punya la jauh, dalam 8km.. tapi sbb msa tu musim sejuk, kitorang jalan jela, xtrasa sangat kekeringan tekak tu..hehe.. main punya la main, tiba masa nak balik, mamat ni lambat balik sket, jadi aku balik la ngan muaz n adik aku.. time nak lintas jalan, si muaz ni wat bodo dia, pegi lintas jalan mcm tu je.. xtgk kiri kanan, masa tu ada tok arab dok drive laju sbb nak hambat lampu kuning(mcm kat mesia la, asal lampu kuning, time tu gak nak pecut), pastu tok arab ni g langgar muaz ni.. terkejut aku ngn adik aku, nalim perut pom ada..(first time tgk eksiden dpn mata, biasala bro) aku xtahu nk wat mcm mana, aku ngn adik aku pom trus blari balik umah sambil nyanyi(kudaku lari gagah berani, padahal time tu tgh risau,hehe).. masa tu pakai redah je jalan2 yg xpenah aku lalui sblm ni.(nalim perut pya pasal,huhu).. sampai kat umah dia, aku panggil ma ayah dia, aku nak bagitahu yg muaz ni eksiden.. masa tu baru lagi kat jordan, jadi xfasih sgtla bhsa arab ni.. yg lucunye aku wat isyarat tangan kat ayah dia yg muaz tu eksiden..aku cakap "ya ammu, muaz treer treet debusshh bissaiyyarah"(sambil wat isyarat dgn tgan yg muaz kena langgar).habis idea aku nk bagi klu kat ayah dia, tapi xpaham2 gak..

Aku otok(tertekan) dooh sbb ayah dia xpaham, aku pgl abah aku suruh dia oyak ke ayah muaz ni.. pastu baru nampak muka nalim ayah dio.. lepas tu kitorang naik teksi g spital, nk g tgk la keadaan muaz tu mcm mana, doktor cakap da x-ray tulang blakang, kot2 ada patah ke.. nasib baik xdop pape, aku lega.. kena maroh ko abah spukul sbb xjago budok tuh..hehe..

Abih crito pasal Mamat n family.. aku nak crita pasal akak2 yg dok kat tepi umah aku plak.. ada ramai plajar2 mesia yg duk tepi umah aku ni.. lawa2 pulak tuh..(hehe) yg paling cute dalam ramai2 nama kak hani, cute, kecik, n mudah senyum.. time dia senyum.. fuhh.. jem sero..haha.. tapi masa tu aku umur 11 tahun, dia da 24.. jauh beza tuh.. jangan pk yg pelik2 plak ye..hehe..

Aku suka lepak umah akak2 ni sbb dorang sukakan budak(masa tu aku budak lagi laa).. time jumpa tepi jalan @ kat kedai ke, dorang mesti ajak g rumah dorang, yg bestnya klu g umah akak2 ni, dorang akan masak makanan yg best2.. sedaapp dorang masak.. tapi ada satu hari tu akak tu masak mee goreng basah(brair mulut la pulop poso2 neh..hehe).. dia asal org ngri9..bau mee punye la best.. bila time dia ajak makan, skali aku makan, aku suap banyak.. pastu mata aku tiba2 merah, n kuar airmata, mulut rasa mcm nak meletop je.. akak tu tya, nape ni? aku oyak la.. pedas sangat la kak.. hooff... akak bubuh banyak mana lado?.. dia pun sengih.. tekke molek sero.. last2 xabis makan mee tu wlupun sedap.. pedas yg amat sangat woo..

Tiba pula musim salji, dgr2 cerita org kawasan tu dorang ckp kat mafraq.. tu la first time turun salji dalam masa 3-8 tahun.. pada malam harinya salji turun dengan lebat, sejuk weh.. sampai satu ketika, klu nk minum air batu, xpyh g beli kat kedai, just letak air dalam bekas, n letak kat luar umah.. esokkan hari kompom keras da.. hoho.. (xlaku la ore jjual peti gitu deh..haha).. malam tu aku ngan adik aku kuar blakang umah.. punya la seronot sbb ptama kali dapt main salji..

Esok pagi tu aku tgk depan umah, atas jalan penuh ngan salji.. wahh.. best woo, main pekong2(baling) salji.. sampai beku tangan aku.. jadi kaler biru.. kebas sampai xleh nak gerak dah.. punya la sejokk.. pastu aku ngan adik aku naik atas loteng bangunan(rumah2 arab jordan xdop atap mcm kt mesia) banyak salji atas tuh.. aku ambik, gupal2 sapa jadi besar, aku pekong ko adik aku..haha, sedap molep.. hok lucunya, lepas pado gupal salji tu, g pekong tok arab.. otok tok arab sapa ngepek bobe bobe.. aku xpaham apa dia ckp.. padan muka dia.. haha..

Dipendekkan cerita, tiba la masanya aku n famly nak balik mesia.. waktu tu terpaksa balik coz ekonomi merudum.. time tu tahun 98.. so, terpaksala.. dalam hati xnak balik lagi sebb masih xpuas lai menerokai bumi anbia` tu yg penuh dgn kesan2 sejarah... selamat tinggal Ashabul Kahfi, slmt tggl Laut Mati, selamat tggl Petra, selamat tggl Aqobah, dan yg teristimewa, selamat tinggal Mafraq dan penduduk disitu.. terutamanya mamat n famly...n kat tok arab yg slalu lepak depan kedai roti ppaye depe umoh.. yg lepak ramai2 sambil isap syisya.. huhu...

Paling sedih skali masa kat epot... da menjadi adat kat jordan, klu ada student yg nak balik mesia, mesti sewa bas utk antar kitorang balik... masa tu sangat sayu, bila tgk muka akak2 yg slalu wat joke, slalu masak, n time raya datang memeriahkan umah kitorang.. n paling2 sedih skali bla naik flight, waktu tu malam.. time kapal terbang da naik.. just nampak lampu2 je.. sedih sangat2.. slmt tinggal Jordan!!!....

--------------------------------------------------------------------

Teringat kisah2 lucu, suka dan duka zaman kanak2, g skolah naik bas, balik kul 4 ptg, balik pom naik bas, tapi best la jugak.. dapat dok seat blakang skali.. memang seat utk aku, adik aku n da geng.. klu sapa2 naik n dok kat situ, kompom kena hambat dok depan.. sampaikan pokcik bas kenal doh aku n da geng ni.. nakalyoo zame budok2..

Di skolah plak, blaja mcm biasa, cuma kaedah lebih islamik sket.. yg mana bila surau skolah azan, terus brenti blaja n siap2 nak g surau.. time dok dalam surau plak, pakat berebut nak dok saf kat pintu.. hehe.. paham2 jela.. masa kelas 2, masuk pulok briget bakti.. kawat gi kawat mari.. ptg khamis biasanya ada latihan sampai asar, kawad jela.. rasa macam anak itik pun ada gak..haha.. tapi yg paling xbestnya, masa dari darjah 2 lagi aku ni xminat math.. tak tahu la bakpo.. isk3.. payah nak rungkai misteri so neh.. huhu.. bila imbas kembali, rasa macam nak kembali je ke zaman kanak2.. time balik skolah plak naik bas ramai2.. ada la sorang aweks ni,hehe.. aku usha lbh kurang je.. nama dia tuutt... anak doktor, cute jgk la.. tapi dia jenis malu2.. hehe.. budak2..biasa la..

Zaman remaja bermula pada tahun 2000, ketika itu aku form 2, masa tu la banyak perkara yg org pggl kemuncak perangai seseorang remaja.. klu pada masa tu xde harapan nak maju dalam pelajaran.. masa depannya akan turut zero, zero dalam pelajaran, n mgkn no 1 dalam aspek yg lain.. Alhamdulillah, berkat sabar ore tua aku jaga aku jak budok sapa besar ni, wlupun kade2 langgar jugak hok dio larang, tapi sume tu mgajar kita erti berdikari.. zman remaja kena la nakal sket..ko guano?

Zaman sekolah, aku xdok cerita sangat sebb aku kurang aktif dalam bersahabat ni. skoda2 jah.. tapi ada la sore dua hok rapat.. n pada zaman sekolah juga la aku mula bermain dgn cinta, mungkin cinta monyet, ada la satu cite ni.. skali pikir klakar pom ader..hehe..or what ever la.. Mak ayah dia bangga sbb aku dapat ubah perangai dia.. sampaikan suatu hari, kakak dia yg tulis surat pada aku mgucapkan terima kasih kerana dapat mengubah adiknya itu.. cuma sampai sekarang aku xfaham, dari segi apa dia berubah? aku aku xmemilih n selidiki sewaktu mula2 berkenalan ngn dia dulu..?klu blh aku ingin bertemu famlynya, tanya mgapa jadi begtu... tapi... kami da lost contact.. adakah petemuan itu suratan atau kebetulan???

-----------------------------------------------

Dewasa ini pula menunjukkan bahawa minda dan mentaliti kita akan meningkat, sama juga dengan peningkatan dalam pendidikan.. aku dapat masuk U pada tahun bla..bla.. coz bla.. bla.. pertemuan pertama dengan rakan2 sekuliah pada masa tu biasa aje sbb kami xpenah jumpa pom.. Cuma soang dua tu ada la coz dapat temuduga kat satu tempat, satu hotel...

Maka dengan itu,(cewah..) bermulalah satu dimensi pengajian peringkat tinggi aku disalah satu ipt kat ganu kittee... dalam masa 3 tahun belajar dan belajar, banyak pertemuan dan perpisahan yg berlaku, antaranya bila ada cozmet aku yg kawen awal(girl besenye).. n ada juga yg masuk kat situ sebagai tumpangan(saje2 masuk coz nk tggu klu dapat pggilan kt U lain)...maka disitu da wujud perpisahan antara rakan2 sekelas.. n bila da habis setiap semester, berlaku pula satu perpisahan “kecil”(iaitu lect yg ngaja sblm ni xkn ngaja sem dpn).. dlam masa 3 tahun tu juga la banyak kenangan2 yg xbisa aku lupakan.. balik kampung ngan kawan2 sama2, pantang jumpa jalan street je.. mula la nak jadi superman(ane nga kerol skalo..haha).. ada gak yg koya meniarap padahal moto naik xsampai pom 100km/j..haha.. n paling best, kenangan balik kampung ngan moto konvoi ramai2.. dalam bulan puasa plak tu.. ada gak konvoi balik kampung masa dalam hujan.. habis basah.. pendek kata, banyak kenangan aku n member2 masa kat ipt dulu.. rasa mcm nak ulangi je kenangan dulu, biar sentiasa segar dalam ingatan.. fuhh..

Dalam berkawan.. ada yg rapat n ada yg kurang rapat.. n ada juga yg “spesel”(ingt ABC je ke ada spesel?hehe).. terlalu banyak pertemuan yg berlaku tanpa aku sedari.. kadang2 ianya hadir tanpa diduga.. dan aku gembira dengan pertemuan itu.. kerana setiap pertemuan pasti akan membuahkan kegembiraan dalam hati kita.. sapa xgembira klu dapat member yg satu kepala.. tol x?? Dapat wat perkara yg kita minat sama2, g ronda2 kt bandar, merempit sama2(koya molep,haha).. dan member yg dapat bagi nasihat dan tumpang ilmu.. memg betul ckp orng, stiap pertemuan pasti ada perpisahan.. tapi kenapa perlu berpisah?? Klu perlu n merancang nak sngt kepada perpisahan.. kenapa mulakan pertemuan..?? andai betul2 inginkan perpisahan.. atas pilihan sendiri.. tak perlu lagi adakan pertemuan.. tak perlu wujudkan dan adakan lagi perbincangan jika sblm ini alasan perpisahan yg menjadi taruhan.. pertemuan dan perpisahan.. adakah semua itu suratan atau hanya satu kebetulan???

...................................................................

Sesuatu yang tak disangka
Seringkali mendatangi kita
Itukah suratan dalam kehidupan
Atau hanya satu kebetulan

Kita asyik membicarakan
Persoalan hidup dan pilihan
Sedang kejujuran semakin berkurang
Masih tiada bertemu jawapan

Walau kita dihadapkan
Dengan berbagai pilihan
Mengapa sering terjadi
Pilihan tak menepati

Hingga amat menakutkan
Menghadapi masa depan
Seolah telah terhapus
Sebuah kehidupan yang kudus

Pertemuan sekali ini
Bagi diriku amat bererti
Tetapi ku bimbang untuk menyatakan
Bimbangkan berulang kesilapan


-Kenny Remy Martin (Kenny Tay / Habsah Hassan)

Terdapat ralat dalam alat ini